Wednesday, August 10, 2016

Toilet Training

Masing-masing anak berbeda-beda waktunya.
Sebaiknya diamati dulu tanda-tanda kesiapan anak menjalani Toilet Training (TT).

Tanda-tanda anak siap menjalani TT :

1. Ketika saat mau melakukan pipis atau pup anak melakukan kegiatan tertentu. Misalkan mojok, jongkok, turun dari kursi atau kegiatan lain yang unik.

2. Saat diapersnya penuh wajahnya gelisah, pegang-pegang diapersnya minta dibuka.

Kalau sudah menunjukkan tanda siap TT.
Kita kasih tau orang dewasa (ayah dan bunda) kalau mau pipis ke toilet. Kalau mau pup ke toilet.. jadi kakak juga ya kalau mau pipis atau pup ke toilet.

Dengan begini nanti lama-lama anak akan memahami bahwa kalau sudah jadi anak gede pipis sama pup di toilet.

Kemudian sugesti anak dengan mulai bilang..
"Waaaah.. udah berapa umur kakak sekarang.. (Dengan wajah happy ya)...
Eh kakak sudah umur x tahun
Udah gede ya.. (puji kebisaannya apa..)
Keren ya kakak udah bisa main ini... kakak udah gede ya? berarti abis ini kalau pipis sama pup di toilet ya.. kan udah gede.."

Terus aja diulang-ulang.
Biar terkoneksi antara pipis dan pup - toilet-anak gede-keren.

Semangat ya bunda !!!

Thursday, July 14, 2016

Resep Membuat Anak menjadi Baik

Bahan yang disediakan:
1. Anak yang sehat, fisik dan mental
2. Ibu yang penyayang, penyabar, gembira, cerdas, mau belajar dan berusaha
3. Ayah yang fun dan bersedia terlibat dan menyisihkan waktu untuk anak
4. Keluarga besar yang mendukung
5. Guru yang kreatif dan pendidik yang trampil
6. Teman-teman yang baik memberi pengaruh dan mengajak pada kebaikan
7. Masyarakat yang memberikan rasa aman dan mendukung pendidikan yang baik

Alat yang perlu dipersiapkan:
1. Ilmu Agama untuk menanamkan value
2. Ilmu Psikologi Perkembangan Anak, untuk memahami perkembangan anak
3. Ilmu Pendidikan, untuk memahami teknik-teknik mengajar anak
dan ilmu lainnya sesuai kebutuhan

Cara membuat:
- Diskusikan dengan pasangan, konsep pendidikan untuk anak sesuai value orangtua.
- Tentukan tujuan pendidikan, buat rincian perilaku anak baik seperti apa yang diharapkan. Sepakati bersama antara ayah dan ibu batasan perilaku tersebut
- Susun hal-hal apa yang perlu dilakukan untuk mencapai tujuan tersebut, sesuai dengan
- Buat pembagian tugas antara ayah dan ibu, termasuk mana yang menjadi wilayah guru di sekolah.
- Lakukan hal-hal yang sudah dikuasai dengan mengacu pada tujuan.
- Pelajari hal-hal yang masih belum dikuasai.
- Selalu cek/evaluasi perubahan dan pencapaian anak secara bertahap.
- Terbuka terhadap masukan dan feed back dari lingkungan.
- Buka mata terhadap lingkungan, pelajari pencapaian pasangan lain dalam pendidikan terhadap anaknya. Bila ada yang baik, jadikan resources. Bila ada yang buruk, jadikan pembelajaran.
- Fokus pada anak sendiri. Hindari membandingkan dan berkompetisi dengan anak lain atau pasangan lain.
- Antisipasi kegagalan dengan menyusun rencana preventif dan mempersiapkan problem solving untuk tindakan kuratif bila terjadi kegagalan.
- Libatkan orang-orang di lingkungan anak dengan share hal-hal yang menjadi fokus orangtua.
- Bumbu: hadiah, hukuman, kemanjaan, disiplin, dll, berikan sesuai kebutuhan dan secukupnya. Terlalu sedikit hidup menjadi hambar, terlalu banyak menyesakkan.
- Cari strategi ketika bahan dan peralatan tidak memadai
- Berdoa sebanyak-banyaknya meminta pertolongan Allah.

Sajikan dan nikmati hasilnya sepanjang hidup dan setelah orangtua meninggal dunia, ketika anak mendoakan kebaikan bagi orangtuanya dan ketika anak memberikan manfaat sebanyak-banyaknya kepada orang lain

*Jika parenting semudah mengikuti resep masakan

Yeti Widiati 140716

Wednesday, July 13, 2016

Tingkat Perkembangan Motorik Halus Berdasarkan Usia

Motorik halus adalah kemampuan yang harus dimiliki oleh seseorang pada tingkat perkembangannya yang berhubungan dengan koordinasi fisik, sel otak dan koordinasi mata sehingga seorang anak mencapai kemampua sesuai dengan perkembangannya.

Kemampuan Motorik halus adalah tingkatan perkembangan yang harus dimiliki oleh setiap anak pada masing-masing perkembangannya. Masing-masing perkembangan motorik halus anak akan berbeda sesuai dengan tingkat kemampuan anak termasuk dalam kecerdasan dan keadaan fisik anak, stimulus yang anak dapat dari lingkungan keluarganya termasuk dalam pola asuh dan pola didik serta perkembangan kemampuan masing-masing anak.

Berikut ini tingkat perkembangan motorik halus menurut tingkatan usia :

1. Usia 1- 2 tahun
a. Memegang alat tulis
b. Membuat coretan bebas
c. Menyusun menara dengan 3 balok
d. Memegang gelas dengan 2 tangannya
e. Menumpahkan benda-benda dari wadah dan memasukkanya kembali
f. Meniru garis vertikal dan horizontal
g. Memasukkan benda ke dalam wadah yang sesuai
h. Membalik halaman buku walau belum sesuai
i. Menyobek kertas

2. Usia 2-3 tahun
a. Meremas kertas atau kain dengan menggunakan lima jari
b. Melipat kertas meskipun belum rapi/lurus
c. Menggunting kertas tanpa pola
d. Koordinasi tangan cukup baik untuk memegang benda pipih seperti sikat gigi dan sendok

3. Usia 3-4 tahun
a. Menuangkan air, pasir atau biji-bijian kedalam tempat penampung (ember, mangkuk)
b. Memasukkan benda kecil kedalam botol (potongan lidi, kerikil atau biji-bijian)
c. Meornce manikmanik yang tidak terlalu kecil dengana benang yang agak kaku
d. Menggunting kertas dengan pola garis lurus

4. Usia 4-5 tahun
a. Membuat garis vertikal, horizontal, garis lengkung kiri/ kanan, miring kiri/kanan dan lingkaran
b. Menjiplak bentuk
c. Mengkoordinasi jari tangan dan mata untuk meniru bentuk tulisan
d. Meniru bentuk dari berbagai media
e. Membuat bentuk dari bahan tanah liat/plastisin atau media lainnya sesuai dengan ekspresi diri

5. Usia 5-6 tahun
a. Menggambar sesuai dengan gagasannya
b. Meniru bentuk dengan berbagai media (menulis bentuk, melipat, membentuk plastisin)
c. Melakukan ekspolari dengan berbagai media
d. Menggunting sesuai pola
e. Menempel gambar dengan tepat
f. Menggambar secara detail

Kedudukan Anak dalam Al Qur'an

Anak adalah anugerah
4 kedudukan anak dalam Al-Qur'an :

1. Anak sebagai musuh. hal ini Allah jelaskan dalam surat At-Taghabun ayat 14 yang artinya: “Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya di antara istri-istrimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu, maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka, dan jika kamu maafkan dan kamu santuni serta ampuni (mereka), maka sungguh Allah Maha Pengampun Maha Penyayang.” Yang dimaksud anak sebagai musuh adalah apabila ada anak yang menjerumuskan bapaknya untuk melakukan perbuatan-perbuatan yang tidak dibenarkan oleh agama.

2. Anak sebagai fitnah atau ujian, hal ini Allah jelaskan dalam surat at-Taghabun ayat 15, yang artinya: “Sesungguhnya hartamu dan anak-anamu hanyalah cobaan (bagimu) , dan di sisi Allah pahala yang besar.” Fitnah yang dapat terjadi pada orangtua adalah manakala anak-anaknya terlibat dalam perbuatan yang negative. Seperti mengkonsumsi narkoba, pergaulan bebas, tawuran antar pelajar, penipuan, atau perbuatan-perbuatan lainnya yang membuat susah dan resah orang tuanya.

3. Anak sebagai perhiasan, hal ini Allah jelaskan dalam surat Al-Kahfi ayat 46, yang artinya: “Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amal kebajikan yang terus-menerus adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan.” Perhiasan yang dimaksud adalah bahwa orangtua merasa sangat senang dan bangga dengan berbagai prestasi yang diperoleh oleh anak-anaknya, sehingga dia pun akan terbawa baik namanya di depan masyarakat.

4. Anak sebagai penyejuk mata (qorrota a’yun) atau penyenang hati, hal ini Allah jelaskan dalam surat Al Furqon ayat 74, yang artinya: “Dan orang-orang yang berkata”Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami) dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertakwa.”

Kedudukan anak yang terbaik adalah manakala anak dapat menyenangkan hati dan menyejukan mata kedua orangtuanya.

Mereka adalah anak-anak yang apabila disuruh untuk beribadah, seperti shalat, mereka segera melaksanakannya dengan suka cita.

Apabila diperintahkan belajar, mereka segera mentaatinya.

Mereka juga anak-anak yang baik budi pekerti dan akhlaknya, ucapannya santun dan tingkah lakunya sangat sopan, serta memiliki rasa tanggung jawab yang tinggi.


Dari ke-empat kedudukan anak tersbut, tentu sebagai orang tua menginginkan agar anak-anaknya termasuk ke dalam kelompok qurrota a’yun.

Namun untuk mencapainya Orang tua hendaknya menjadi figure atau contoh buat anak-anaknya.

Karena anak merupakan cermin dari orang tuanya.

Jika orangtuanya rajin shalat berjama’ah misalnya, maka anak-pun akan mudah kita ajak untuk shalat berjama’ah.

Jika orang tua senantiasa berbicara dengan sopan dan lembut, maka anak-anak mereka-pun akan mudah menirunya.

Kemudian, orang tua hendaknya menyekolahkan anak-anaknya ke sekolah yang baik dan berkualitas, juga mempraktikkan amalan-amalan sunnah di sekolah.

Dan yang tidak kalah pentingnya adalah orangtua hendaknya memperhatikan pergaulan anak-anaknya di dalam masyarakat.

Karena teman juga sangat berpengaruh kepada perkembangan kepribadian serta akhlak anak-anak mereka.

Semoga kita semua diberi kekuatan dan kemudahan dalam membina dan mengarahkan anak-anak kita kepada kelompok qurrota a’yun, sehingga mereka menjadi penyejuk hati, dan pembawa kebahagiaan bagi kedua orangtuanya baik di dunia maupun di akhirat.

Monday, January 4, 2016

Jus Buah Untuk si Kecil dan Manfaatnya

1. Jus pepaya jeruk : untuk pertumbuhan tulang dan gigi.
2. Jus apel labu : mencegah dan mengobati influenza.
3. Jus alpukat susu : untuk meningkatkan daya ingat anak.
4. Jus mangga manis melon : untuk menurunkan demam.
5. Jus pisang jeruk : meningkatkan daya tahan tubuh.
6. Jus jeruk wortel : menjaga kesehatan mata.
7. Jus pisang: untuk sumber energi.
8. Jus semangka : untuk antialergi dan antioksidan.
9. Jus bit jeruk : mencegah anemia.
10. Jus jambu jeruk : melancarkan pencernaan
11. Jus jerman / melon jeruk / melon hijau + susu : mengobati demam.
12. Jus semangka pepaya : antialergi.
13. Jus melon alpukat : meningkatkan energi dan perkembangan otak.
14. Jus pepaya bengkuang : mengobati radang tenggorokan.
15. Jus tomat wortel : mencegah sembelit.
16. Jus pir jeruk : mencegah dehidrasi dan mengobati diare.
17. Jus bayam tomat jeruk : daya ingat.
18. Jus brokoli jeruk : meningkatkan kecerdasan anak.
19. Jus kiwi : meningkatkan kekebalan tubuh.
20. Jus jambu wortel : utk membunuh virus penyakit.
21. Jus jeruk pisang susu : meningkatkan daya ingat dan konsentrasi.
22. Jus apel strawberi / tomat : menambah nafsu makan.
23. Jus semangka melon : membuat tubuh lebih bugar.
24. Jus pisang alpukat : mencegah anemia.
25. Jus labu kuning mangga manis : mengobati diare.
26. Jus apel pir kuning : pertumbuhan tulang gigi.

Catatan :
untuk Jus yang pakai sayur sebaiknya sayurannya di cuci bersih lalu di kukus sebentar saja.
untuk jus buah tidak perlu pakai gula lagi, karna buah sudah mengandung gula alami.
boleh campur madu bila suka.
JANGAN pakai susu kental manis.
Lebih sehat susu kedelai susu UHT juga boleh.

Oleh Amanda Pingkan Wulandari Pratama, Endang Anindya Maulana, dan 54 lainnya di Homemade Healthy Baby Food.

Monday, October 19, 2015

Benarkah Dropship Dilarang?

Sebagian dari pedagang online mengandalkan system dropship dengan mempertimbangkan segala kemudahannya.

Namun apakah system dropship ini diperkenankan dalam Islam?

Mari kita simak kajian berikut, yang saya dapatkan dari sebuah forum di grup Whatsapp.

Trading - akad jual beli SYARI By @LitaMucharom Ada koreksi Setelah konsultasi ke ustadz Arim Nasim

SKEMA 1
1. Akad titip jual / perwakilan jual. Sepakat harga jual. Jd kategorinya adalah agen/reseller. Asal penjual tau reseller mau jual brapa dan ridho ya tidak apa apa.
2. reseller diperbolehkan menawarkan walau barang belum dibayar dan belum ada stock
3. reseller jual lagi sesuai kesepakatan harga dan pesan jika ada kebutuhan
4. & 5. PEMBELI BAYAR LUNAS SEBELUM BARANG DIKIRIM, PEMBAYARAN INI DITERUSKAN KE PEMILIK BARANG
6. Pemilik barang bisa mengirim langsung ke pembeli (Pengirim a.n. Pemilik Barang) namun tanggung jawab sampai/tidak dan kerusakan barang menjadi tanggungjawab Pemilik Barang.


SKEMA 2 :
TIDAK BERLAKU UNTUK KOMODITAS YANG BISA DIHITUNG, DITAKAR & DITIMBANG
1. Reseller bayar lunas barang di depan. (Beli putus dan tunai)
2. reseller diperbolehkan menawarkan walau barang belum sampai dilokasi reseller. stockingnya di lokasi pabrik atau ditahan produksinya krn expired date nya cepat
3. reseller jual lagi sesuai harga yang ditetapkan sendiri oleh reseller
4. Reseller dapat pesan kembali ketika stock habis dan lunasi ke pemilik barang sebelum barang diterima reseller
5. Pembeli bayar lunas ke reseller sesudah / sebelum barang diterima
6. Pemilik barang bisa mengirim langsung ke pembeli (pengirim a.n Reseller ) & tanggung jawab sampai/tidak dan kerusakan barang menjadi tanggungjawab Resseller.

SKEMA 3 :
1. Akad perwakilan jual. Harga mengikuti ketetapan pemilik barang. Komisi untuk reseller di sepakati di depan
2. reseller diperbolehkan menawarkan walau barang belum sampai dilokasi reseller dan belum dibayar.
3. Pembeli bayar lunas langsung ke pemilik barang SEBELUM BARANG DIKIRIM
4. Pemilik barang bisa mengirim langsung ke pembeli namun tanggung jawab sampai/tidak dan kerusakan barang menjadi tanggungjawab pemilik barang
5. Reseller menerima komisi yg sudah disepakati sebelumnya dari pemilik barang

 SKEMA 4:
 1. Akad perwakilan jual. Harga mengikuti ketetapan pemilik barang. Komisi untuk reseller di sepakati di depan
2. Barang sudah diterima oleh reseller (titip jual / konsinyasi)
3. reseller diperbolehkan menawarkan walau barang belum dibayar.
4. Pembeli bayar lunas langsung ke reseller sesudah / sebelum barang diterima
5. Pemilik barang bisa mengirim langsung ke pembeli namun tanggung jawab sampai/tidak dan kerusakan barang menjadi tanggungjawab Reseller
6. Reseller membayar pemilik barang segera setelah barang laku dan dikurangi komisi yg sudah disepakati. setelah transaksi selesai dan lunas.

Artikel lain yang berhubungan dengan dropship bisa dibaca di link berikut..
 Sistem Dropshipping dan Solusinya | Rumaysho.Com - http://rumaysho.com/3035-sistem-dropshipping-dan-solusinya.html

Friday, October 16, 2015

Meniup Minuman Panas

Salah satu adab makan adalah dilarang bernafas di dalam wadah dan juga dilarang meniup-niup saat minum. Adab ini kadang tidak diperhatikan oleh kita karena ingin buru-buru segera menikmati minuman yang sedang panas.

Padahal menunggu sebentar atau tanpa meniup-niup, itu lebih selamat bahkan lebih sehat. Karena perlu diketahui bahwa saat meniup-niup seperti itu, sejatinya yang keluar adalah udara yang tidak bersih. Dengan alasan inilah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarangnya.

 Dari Abu Sa’id Al Khudri, ia berkata, ﺃَﻥَّ ﺍﻟﻨَّﺒِﻰَّ - ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ - ﻧَﻬَﻰ ﻋَﻦِ ﺍﻟﻨَّﻔْﺦِ ﻓِﻰ ﺍﻟﺸُّﺮْﺏِ . ﻓَﻘَﺎﻝَ ﺭَﺟُﻞٌ ﺍﻟْﻘَﺬَﺍﺓُ ﺃَﺭَﺍﻫَﺎ ﻓِﻰ ﺍﻹِﻧَﺎﺀِ ﻗَﺎﻝَ ‏« ﺃَﻫْﺮِﻗْﻬَﺎ ‏» . ﻗَﺎﻝَ ﻓَﺈِﻧِّﻰ ﻻَ ﺃَﺭْﻭَﻯ ﻣِﻦْ ﻧَﻔَﺲٍ ﻭَﺍﺣِﺪٍ ﻗَﺎﻝَ ‏« ﻓَﺄَﺑِﻦِ ﺍﻟْﻘَﺪَﺡَ ﺇِﺫًﺍ ﻋَﻦْ ﻓِﻴﻚَ » “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang meniup-niup saat minum.

Seseorang berkata, “Bagaimana jika ada kotoran yang aku lihat di dalam wadah air itu?” Beliau bersabda, “Tumpahkan saja.” Ia berkata, “Aku tidak dapat minum dengan satu kali tarikan nafas.” Beliau bersabda, “Kalau begitu, jauhkanlah wadah air (tempat mimum) itu dari mulutmu.” (HR. Tirmidzi no. 1887 dan Ahmad 3: 26. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih. Abu Isa Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan shahih).

 Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata, ﻧَﻬَﻰ ﺭَﺳُﻮﻝُ ﺍﻟﻠَّﻪِ - ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ - ﺃَﻥْ ﻳُﺘَﻨَﻔَّﺲَ ﻓِﻰ ﺍﻹِﻧَﺎﺀِ ﺃَﻭْ ﻳُﻨْﻔَﺦَ ﻓِﻴﻪِ “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang dari bernafas di dalam wadah air (bejana) atau meniupnya.” (HR. Tirmidzi no. 1888, Abu Daud no. 3728, dan Ibnu Majah no. 3429. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih).

 Imam Nawawi rahimahullah membawakan dua hadits di atas pada kitab adab makan pada Bab “Makruhnya meniup-niup saat minum.”

 Di atas disebutkan mengenai bernafas di dalam wadah, itu pun terlarang. Artinya saat minum dilarang mengambil nafas dalam wadah. Yang dibolehkan adalah bernafas di luar wadah. Sedangkan meniup-niup saat minum -sebagaimana kata Ibnu Hajar- itu lebih parah dari sekedar bernafas di dalam wadah. Ibnu Hajar dalam Fathul Bari berkata, ﻭَﺍﻟﻨَّﻔْﺦ ﻓِﻲ ﻫَﺬِﻩِ ﺍﻟْﺄَﺣْﻮَﺍﻝ ﻛُﻠّﻬَﺎ ﺃَﺷَﺪُّ ﻣِﻦْ ﺍﻟﺘَّﻨَﻔُّﺲ “Meniup-niup minuman dalam kondisi ini lebih parah dari sekedar bernafas di dalam wadah.”

 Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin mengatakan bahwa ketika seseorang meniup-niup, maka yang keluar adalah udara yang kotor. Oleh karenanya, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang melakukan seperti itu.

 Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga mengatakan bahwa jika ada yang tidak dapat minum dengan satu tarikan nafas, maka ia bisa minum lalu bernafas setelah itu di luar wadah, lalu minum kembali. Kata Syaikh Ibnu ‘Utsaimin, sebagian ulama menyatakan ketika butuh tidak mengapa meniup minuman yang sedang panas biar cepat dingin. Mereka memberikan keringanan dalam hal ini. Akan tetap kata Syaikh Ibnu ‘Utsaimin, tetap berpendapat bahwa minuman panas tidak ditiup seperti itu.

 Sebenarnya bisa melakukan solusi untuk mendinginkan minuman, yaitu dengan menuangkan minuman yang panas ke wadah lainnya, lalu membalikkannya kembali. Ini di antara cara yang tidak dilarang dalam mendinginkan minuman.

Demikian maksud penjelasan Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin dalam Syarh Riyadhis Sholihin, 4: 245.

 Sumber: http://rumaysho.com/6930-meniup-niup-minuman-yang-panas.html